Saturday, 31 December 2016

Aku tak akan daki Bukit Broga lagi.... Inilah yang terakhir!!!

Assalamualaikum bloggers and readers..



Kali terakhir daki Broga..

Memang benar aku tak akan mendaki Broga lagi.. Itulah kali terakhir. Tadi ..pukul 8 pagi 


Syok tengok dua beradik berborak

Peneman yang aktif



Gaduh pun kuat juga..sembang kemain

Balik dari Broga aku terus ke hospital buat Physioterhapy. Tangan aku masih lagi tak baik. Punya lah kena pulas dan diurut, ditekan-tekan bahu aku.
Telah berbulan stop main badminton dan squash. Doktor suruh rehat lagi  6 minggu. Dia beri last warning yang terakhir last week.  6 minggu. Yeazza , maknanya minggu ni tinggal lagi 5 minggu. Pergh membilang hari tu..

Berbalik kepada Broga.

Memang tak mau panjat dah..sebabnya:

                Ramai orang. Sampah banyak
Dengan ramai orang, dengan sekarang dikenakan caj. Atas tu sampah dibuang.  Banyak sampah terutama botol botol air.

Sudah dikenakan caj?

Oh ya caj seringgit sorang pendaki juga dikenakan sekarang ini. Ramai mengeluh . Entah tetiba ada tol kata sukarelawan. Sebabnya ada org beli tanah sedikit yang menjadi laluan pendakian. Singgit ja bro.. haiyaa. Kalau aku sefamily.
Entah dia hak dan kebenaran sapa la pulak.

  End of 2016

Riadah aku lately hanya dengan mendaki, sebab tangan injured. 
Berakhir tahun 2016 dengan sakit dan sakit. Tak pernah2 MC tahun ni tetiba kena denggi. Bukan nak mendabik dada tak MC, semua tu anugerah Allah. 

Tetapi kalau tak sakit taklah kita akan merasai nikmat sihat. Maka aku diuji ( sebab Allah sayang hambaNya) dengan demam denggi. 

 Bak kata Shamsul “ Kau ingat kau siapa?”. Terus MC berhari hari!!

Tiada yang boleh merancang sebaik-baik Allah. Maka hujung-hujung tahun aku sakit muscle tangan . Kena MRI dan kena jumpa physioteraphist. Udayai dia rengkuh tangan macam betulkan wayar yang bereselirat agaknya.
Mana tempat dia sentuh aku sakit. Sakit bukan kepalang oiiii. Aku tahan je sakit tu , lagi dia kuatkan lagi. Terangkat terangkat juga kaki.

 Ingat akau tak sakit kot. 

Terfikir juga dalam hati, Adakah aku perlu menjerit baru dia tahu aku sakit?  Tahan je lah. Aku memang camtu, tak tunjuk emosi walaupun nak menitik air mata menahan kesakitan.
Denggi 10 hari aku cuti. Kesan masih terasa. Badan masih lemah. So nak kembalikan fitness cara mudah, hiking Broga.

Dan memang aku takkan daki Gunung Broga lagi TAHUN 2016 ini. Akan diteruskan lagi masa depan 2017. Kalau umur panjang..

Orang sangat ramai?

Memang best kalau orang ramai.. lagi la meriah. Membuat anak2 bersemangat.

Caj?

Mana ada free dah zaman materialistic ni kan. Kena la bayar. Parking dan caj masuk. Semua orang nak niaga juga. So kena hadapi lah.
Dikala entry ini ditaip pun dapat message minyak naik 15sen seliter untuk ron95. So  inilah dunia kita hidup zaman la ni.

Banyak sampah.?
Boleh la. Tapi mentality rakyat Malaysia akan berubah. Seyesly ada hope di sini. Hari tu aku tengok ada 2 orang dok kutip sampah bawa turun.
Tadi aku pun buat.. setakat muat beg galas kecik aku.N nanti aku harap orang lain terutama anak2 aku pun ikut aku buat . Orang lain tu maksud aku budak budak muda yang buang botol depa sebelah aku!!!

Kesimpulan > MEMANG KALI TERAKHIR AKU PANJAT BROGA DAN TAKKAN PANJAT LAGI DAH..untuk tahun 2016.

Physio tu memang dah buat appointment. Outward rotation bahu dan lengan aku yang terhad dan stiff muscle buat kan pergerakan aku ada sedikit masalah...dan kena lupakan badminton dan squash untuk beberapa waktu.
..... Kena sabar, kan separuh dari imannn

Jumpa lagi di tahun 2017.



7 hari ke tahun baru #7

Assalamualaikum bloggers and readers..


Untuk hujung tahun ni inilah rangkuman dalam blog bermula 25 Disember hingga #1 Disember

Masa ni nak habis pusing  Eropah mengikut plan aku,sebelum sampai ke Airport di Belgium untuk ke UK..Ni kira driver dah lemah dan lesu..  penat tetapi masih teruja. Tengok ni tangan pun kena ditarik ketika duduk dan nak berehat. Lurvy kata jom jom bergerak...
Cool la yang....




No 7:

Luxemburg

Aku perlu berehat...

Friday, 30 December 2016

7 hari ke tahun baru #6

Assalamualaikum bloggers and readers



No 6

Lupa nama tempat
:)
Please name this place!!!


P.s Sebenarnya ku tahu..setelah tengok catatan


Sepatutnya turun dekat Grinderwald ( nama macam watak  filem Lord Of The Ring)
Tapi terturun dekat Grund..
GRUND RAILWAY STATION >>SWISS


PIC NO:

#No 1

#No 2

#No 3


#No 4

#No 5



..
Jalan jalan dululah Ala ala Dilwale
Luvthis pic

Thursday, 29 December 2016

7 hari ke tahun baru #5

Assalamualaikum bloggers and readers..


NO 5

TOP of Europe
Jungfraujoch
 Switzerland
#Dingintapitetapmembara



# No 1

# No 2

# No 3

# No 4

7 hari ke tahun baru #4

Assalamualaikum bloggers and readers..

Memandu dan mencari perkampungan antara dua jurang. Dimana air terjunan melungsuri dari celahan batu.
Akhir nya ketemu di sini:



No 4
Lauterbrunnen, Swiss



#bawalahkupergikemanasaja










 #NO 1

#NO 2

#NO  3



Me and my dream machine..(p.s kereta sewa toqqq)

Wednesday, 28 December 2016

7 hari ke tahun baru #3

Assalamualaikum bloggers and readers..

NO. 3

Neuschwanstein Castle
Schwangau, Germany


#selamanya mencintaimu

Tuesday, 27 December 2016

Monday, 26 December 2016

7 hari ke tahun baru #1

Assalamualaikum bloggers and readers..
Aku rangkumkan blog ni untuk ni dengan gambar yang aku cuba tiru gaya seorang blogger dan photographer lain. ( tak ingat namanya)

Dalam trip aku ke Europe aku cuba snap gaya sebegini dan nak "share"
tangan aku sahaja yang nampak dalam photo-photo sebegini.


No 1.

Good Morning Paris!!
#Selamanyacinta




P.s god nite all. now 2 am. Bila buka blog tak hengat..terus update untuk 7 hari ..pic gaya sama.. different location



Sunday, 25 December 2016

Mendaki Broga kesekian kalinya

Assalamualaikum bloggers and readers..


Kembali beriadah selepas diserang demam denggi dan terlantar lebih kurang 10 hari.

Nampaknya badan masih lagi lemah.. Sebab "MRI" semalam ke apa pun tak pasti.

Namun oleh kerana Bukit Broga ni agak rendah dan sesuai untuk riadah yang ringan maka boleh a sampai kepuncak.

Orang makin ramai dan meriah. Parking macam ada pertambahan lot-lotnya.
Gerai pun ada 2 atau 3 dekat pintu masuk.
Dan kejutannya ada bayaran untuk naik ke Broga. Tak pasti siapa yang ada autoriti untuk mengutip bayaran, tuan tanah atau persatuan alam sekitar ka apa nama tah.

Kadarnya RM1.00 seorang dan maybe hujung  minggu mencecah RM2000 atau lebih. Aku tak pasti siapa mereka namun harapnya orang yang berhak kutip dan digunakan untuk kebaikan dan penambahbaikkan persekitaran Bukit Broga.


Satu riadah yang best dan badan makin segar selepas mendaki..

Kena repeat nih...

Gambar sekitar pendakian ( wuh, macam la daki Kinabalu atau Everest lagaknya tulis blog ni)

Ada tali disediakan sekarang ini seperti photo dibawah. Makin mudah pendakian


My treking buddy,. Awat hari ni pakai baju Chelsea..adoiii

Anak-anak yang lain sampai dulu

Selisih dengan Aisya yang nak turun dah..panassss katanya




  Menuruni Bukit Broga...

Saturday, 24 December 2016

7 hari ke ke hujung tahun

Assalamualaikum bloggers and readers..
1

Undergo some procedures today.


update (setelah melaui MRI procedure):

Sebenarnya aku kena buat MRI atau Magnetic Resonance Imaging,
Satu procedure yang tak pernah aku lalui dan tak pernah terfikir akan lalui.

Pengalaman:
Ala...senang ja .. Salin baju ,baring dan masuk dalam kebuk tu: fikir ku

Memang senang, Macam tu la prosedure nya. Tetapi aku rasa lain macam bila berada dalam tu.
Sangat sempit...melengkung dan 6 inci ja atas kepala. 

Okay, memang macam ni la keadaannya, aku menenangkan fikiran. 
Layan je lah...

Bab nak baring dalam tu kacang je..dengan selimut elok, econ pun rasa nyaman ja.

Tetapi,,,
Bunyi masa scan tu yang ..Ya Allah tak dapat dibayangkan
Amat menjengkel kan.bunyinya
Aku pun cabar diri aku takkan bunyi macam ni reaksi badan aku pelik. Macam bingit dan tak tertahan.
Adakah aku kaluastrofobic ( ketakutan dalam tempat sempit)? Rasanya tak.
Aku boleh ja layan kesempitan dalam tu.

Tapi dengan keadaan kita tak boleh bergerak.. Atau aku disuruh tahan pergerakan buat aku keliru , confius dan rasa mual.
.serius!

Sat dan dua scanning yang pertama aku ok..then bila last part yng bunyi tu aku gelisah.
Bunyinya buat aku tak tahan.. amcam ada refleks otot bila bunyi yang last tu.

Aduyai..aku tak leh control..rasa rimas dan ada flich pada otot yang hendak di "MRI" tu.
So fail lah sbb ada pergerakkan.
Sampai 3 kali baru berjaya...


Lesson learned:
Tu baru ruang sempit macam tu.
kalau lubang kubur..
Ya ..kat headfon dipasang ayat dari surah al Quran..
Memang baik sangat, boleh kita bayangkan dalam kubur.
Dengarnya setengah tempat depa pasang lagu Opiq..
Dengan sempit dan tak boleh bergerak,,,

Apatah lagi kalau himpitan yang merapatkan kedua tulang rusuk.



Shout to myself: Adakah sudah bersedia?

Thursday, 22 December 2016

Pasal ASB: Sedikit maklumat untuk dibaca

Assalamualaikum bloggers and readers..

Pulangan atasi kadar inflasi

Tahun 2016 bakal melabuhkan tirainya dan pasti ketika ini ramai ternanti-nanti jumlah agihan pendapatan yang akan diumumkan Amanah Saham Bumiputera (ASB).

Dengan jumlah pelabur sekitar 8 juta orang, sebanyak 26 peratus rakyat Malaysia melabur dalam ASB.

Justeru, sudah pasti agihan pendapatan ASB menjadi antara pengumuman yang amat dinantikan pelabur.

Sebagai pelabur, kita mengharapkan ASB memberi pulangan tinggi sama seperti tahun sebelum ini atau ketika era 90-an apabila dividen ASB sekitar sembilan hingga 10 peratus setahun.

Namun, sebelum berbicara lanjut mengenai pulangan ASB dan unjuran pulangannya tahun ini, lebih baik kita mengenali apa itu ASB dan sejarah penubuhannya?

ASB adalah unit amanah namun kerana cirinya yang unik seperti ditawarkan pada harga tetap RM1 seunit dan pelabur boleh melabur dan mengeluarkan wang pada bila-bila masa, ramai melihatnya seperti simpanan dalam bank.

Oleh kerana keupayaannya memberi pulangan purata sekitar lapan peratus sejak dilancarkan pada 1990, ASB dilihat mempunyai keupayaan luar biasa untuk memberi pulangan sedemikian setiap tahun kepada pelabur.

Namun di sebalik pulangan kompetitif setiap tahun, sebagai sebuah tabung unit amanah, prestasi dan pulangan tahunan yang diberikan ASB kepada pelabur pastinya menerima kesan daripada prestasi pasaran saham dan persekitaran ekonomi dalam dan luar negara.

Oleh kerana ASB berada dalam kategori tabung ekuiti, ia melaburkan kira-kira 70 peratus daripadanya dananya dalam pasaran saham dan sehubungan itu, sebagai pemegang unit amanah ASB, kita sewajarnya mengharapkan pulangan yang selari dengan prestasi pasaran saham dan persekitaran ekonomi negara pada tahun ini.

Namun, tahukah anda, ASB dan unit amanah harga tetap lain yang ditawarkan Amanah Saham Nasional Berhad (ASNB) adalah unit amanah yang tidak ditawarkan di mana-mana negara lain.

Seorang penasihat kewangan yang dihubungi berkata, masyarakat Bumiputera amat bertuah adanya ASB dan sewajarnya menggunakan peluang pelaburan itu untuk membina kekayaan dalam tempoh jangka panjang.

Seperti yang dinyatakan tadi, perkara paling menarik mengenai unit amanah harga tetap ini ialah modal pelabur kekal pada RM1 seunit berbanding unit amanah biasa yang harganya berubah setiap hari.

“Ini bermakna apabila melabur dalam ASB, pelabur menanggung risiko yang rendah kerana mereka tidak akan kehilangan modal pelaburan. Kehilangan modal pelaburan adalah risiko yang perlu ditanggung dalam semua pelaburan lain termasuk unit amanah harga berubah, pasaran saham dan emas.

“Pada masa sama, pelabur menerima agihan pendapatan yang boleh dikatakan tinggi berbanding instrumen lain yang sama cirinya seperti deposit tetap atau simpanan bank yang memberi pulangan antara satu hingga empat peratus,” katanya.

Pulangan ASB sentiasa mengatasi kadar inflasi semasa dan ia pasti membantu pelabur melindungi nilai wang mereka.

Pulangan ASB juga selari dengan kadar pinjaman bank (BR) yang ketika ini berada pada kadar purata 6.6 peratus.

Dengan kadar agihan pendapatan yang diterima setakat ini, pelabur sewajarnya mengekalkan pelaburan untuk jangka panjang dan melaburkan semula agihan pendapatan yang diterima untuk menggandakan pelaburan dengan lebih pantas.

Beliau berkata, mengeluarkan agihan pendapatan yang diterima tanpa sebarang keperluan mendesak menyebabkan pelaburan tidak berkembang sebaiknya.

Oleh kerana pelabur hanya menanggung risiko rendah apabila melabur dengan ASB, seharusnya matlamat jangka panjang seperti membina tabung persaraan menjadi pegangan pelabur.


Pada masa sama, pelabur juga boleh merealisasikan matlamat jangka sederhana seperti perkahwinan, membeli rumah, membesarkan perniagaan dan pendidikan anak dengan mengeluarkan jumlah yang diperlukan saja.

* bukan nukilan empunya blog. 
copy pasted...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...